Saya mendengarnya sepanjang waktu: “Bagaimana saya bisa membuat tim saya semua fokus pada satu tujuan? Bagaimana saya bisa mengarahkan mereka ke arah yang sama? Sejujurnya, beberapa hari ‘menggembalakan kucing’ tampaknya lebih mudah daripada memimpin tim saya!” Saya mengerti.

Ternyata, tim rekan kerja tidak sama dengan sekolah ikan. Saya bukan ahli ikan, tetapi pemahaman saya adalah bahwa ikan pada dasarnya adalah makhluk yang tidak punya pikiran dan didorong oleh naluri. Dan sementara ada hari-hari ketika saya mungkin menggambarkan tim saya seperti itu, kenyataannya adalah bahwa tim saya terdiri dari individu-individu yang cerdas, masing-masing dengan aspirasi, tujuan, dan motivasi mereka sendiri.

Tim Anda tidak berbeda. Karena itu, jawaban atas dilema ini mungkin tampak kontra-intuitif.

Kunci untuk membangun tim yang kohesif adalah, secara paradoks, memperlakukan mereka sebagai individu.

Berikut adalah 5 cara untuk melakukannya.

Beri Mereka Tujuan Kolektif dan Menarik. Dengar, tidak ada yang akan naik kereta jika mereka tidak menyukai tujuannya. Anda, sebagai pemimpin, harus menjadi seniman. Anda harus melukis gambar dari hasil target, dan itu harus menjadi gambar yang membakar imajinasi mereka. Itu harus menjadi gambaran yang menarik dari Tanah yang Dijanjikan. “Ya, akan ada rintangan. Ya, akan ada kemunduran. Tapi lihatlah betapa hebatnya ketika kita sampai di sana!” Dan Anda tidak bisa hanya melukis gambar ini sekali (misalnya, pada rapat staf) dan kemudian berkata, “Sudah, selesai!” Anda harus terus melukis gambar itu berulang-ulang. Pertahankan citra Tanah Perjanjian itu di depan mereka sesering dan sekonsisten mungkin.

Tempatkan Mereka di Kursi yang Tepat. Dalam bukunya Good to Great, Jim Collins berbicara tentang mendapatkan orang yang tepat di bus. Itu penting, tapi saya pikir sama pentingnya adalah memastikan mereka semua berada di kursi yang tepat. Ini sangat menurunkan motivasi ketika seorang anggota tim menahan (atau mengacaukan) seluruh proyek karena dia melakukan pekerjaan yang tidak cocok untuknya. (Dan bayangkan bagaimana demotivasi bagi anggota tim itu!) Bagaimana jika, sebaliknya, setiap anggota tim berada di kursi yang tepat, yang berarti bahwa mereka dapat memainkan kekuatan masing-masing, dan berkontribusi pada proyek dengan melakukan yang terbaik? Dapatkah Anda melihat perbedaan yang akan terjadi pada individu dan tim?

Jelaskan Bagaimana Mereka Cocok. Anggota tim yang berbakat tidak suka merasa mereka melakukan pekerjaan tanpa berpikir. Dan hampir semua orang suka merasa menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri. Itulah salah satu alasan mengapa kami bergabung dengan klub, gereja, dan asosiasi. Jadi mengapa tidak memanfaatkan dua sifat manusia yang hampir universal ini? Anda dapat melakukan ini dengan memastikan bahwa setiap anggota tim Anda tahu persis bagaimana pekerjaan masing-masing berkontribusi pada gambaran yang lebih besar. Pastikan mereka tahu betapa pentingnya kontribusi individu mereka untuk tujuan akhir – Tanah Perjanjian.

Sadarilah Bahwa Perbedaan Pendapat Bukanlah Kurangnya Keterpaduan. Sekali lagi, manusia bukanlah ikan. Anggota tim Anda adalah individu yang cerdas dengan pendapat dan ide mereka sendiri (benar?) Ini sebenarnya hal yang baik! Kohesi tim tidak berarti langkah tanpa berpikir! Terlalu sering saya melihat pemimpin yang lebih lemah merasa terancam oleh perbedaan pendapat. Ini tidak berarti bahwa anggota tim dengan pendapat yang berbeda tidak setuju dengan proyek; dia mungkin hanya memiliki ide yang berbeda (mungkin bahkan lebih baik) tentang bagaimana menuju ke sana. Ini adalah hal yang baik karena itu berarti bahwa anggota tim secara aktif terlibat dalam hasil. Jadi, alih-alih merasa terancam, lihatlah anggota tim itu sebagai sekutu yang berharga. Dengarkan apa yang mereka katakan. Anda, sebagai pemimpin, bisa setuju atau tidak setuju dengannya, tetapi jika Anda melakukannya dengan baik, Anda akan membuat anggota tim itu merasa didengarkan dan dihargai. Begitulah cara Anda membangun kekompakan!

Rayakan Kemenangan. Perayaan adalah bagian penting dari pengalaman manusia. Setiap budaya di seluruh dunia memiliki perayaannya masing-masing, dan tim Anda seharusnya tidak berbeda. Tapi jangan biarkan hanya sampai akhir. Ya, Anda perlu merayakan pencapaian tujuan. Tanah Perjanjian harus datang dengan pesta! Tapi jangan lupa untuk merayakan kemenangan kecil di sepanjang jalan. Anda berhasil melewati rintangan besar pertama itu? Ajak tim makan siang! Anda membuat tenggat waktu Fase 3? Beli pembuat kopi baru untuk tim! Perayaan kelompok menyatukan kelompok. Itulah mengapa setiap budaya di seluruh dunia memiliki perayaannya masing-masing: untuk menyatukan kelompok. Jadi jika Anda, sebagai seorang pemimpin, benar-benar ingin membangun tim yang kompak dan bersatu, maka carilah kesempatan untuk merayakannya!

Jika Anda mengikuti langkah-langkah ini, saya yakin Anda akan mulai melihat lebih banyak kekompakan-dan hasil yang lebih baik-dalam tim Anda!

Bahan Tunggal Paling Penting untuk Keterlibatan Tim

Sebagai pembicara bisnis yang membantu para pemimpin luar biasa menghasilkan hasil yang luar biasa, saya sering ditanya, “Bagaimana saya bisa membuat tim saya bersemangat tentang hasilnya? Bagaimana saya bisa membuat tim saya ‘membeli’? Bagaimana saya bisa membuat tim saya terlibat? ?” Percayalah, sebagai seorang pemimpin yang memimpin tim untuk hasil yang luar biasa, saya telah mengajukan pertanyaan yang sama.

Saya malu mengakui hal ini, tetapi saya tidak menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini sampai relatif terlambat dalam karir kepemimpinan saya. Saya berpikir bahwa jika saya hanya mempekerjakan tim yang baik dan memberi mereka (semoga) visi yang menarik, maka keterlibatan tim akan berjalan dengan sendirinya.

Mungkin Anda memiliki pemikiran yang sama, hanya untuk menemukan bahwa ada sesuatu yang masih hilang. Anda telah membentuk tim yang hebat, dan Anda memiliki visi yang jelas dan meyakinkan tentang ke mana Anda ingin pergi. Namun entah bagaimana, Anda masih belum melihat tingkat keterlibatan yang ingin Anda lihat. Mungkin keterlibatannya sedikit kurang bersemangat secara keseluruhan, atau mungkin, sementara keterlibatan secara keseluruhan cukup bagus, Anda memiliki satu atau lebih anggota tim yang tampaknya tidak sepenuhnya bergabung dengan anggota tim lainnya. Jadi apa jawabannya? Ternyata sebagian besar persamaan keterlibatan tim yang sulit dipahami bermuara pada satu hal:

Ternyata bahan terpenting dalam membuat tim Anda terlibat-adalah Anda.

Itu benar! Penelitian telah menunjukkan bahwa sebagian besar keterlibatan anggota tim datang langsung dari hubungan orang tersebut dengan atasan/bos/pemimpin langsungnya. Dengan kata lain-Anda.

Bukan kualitas penglihatan.
Bukan kualitas manfaatnya.
Bukan kualitas perangkat lunak yang Anda gunakan.
Bahkan kualitas makanan di mesin penjual otomatis.

Ya, itulah faktor-faktornya, dan itu penting (terutama yang berkaitan dengan mesin penjual otomatis). Tapi mereka bukan yang terpenting.

Mungkin Anda pernah mendengar pepatah, “Orang tidak berhenti dari pekerjaannya; mereka berhenti dari bosnya.” Itu benar. Alasan nomor satu orang berhenti dari pekerjaan mereka adalah bos atau supervisor yang buruk.

Jadi bagaimana Anda bisa memastikan bahwa Anda bukan bos yang buruk? Bagaimana Anda bisa menjadi tipe bos—jenis pemimpin—yang tidak hanya mencegah orang berhenti, tetapi juga membantu menciptakan keterlibatan tim? Coba terapkan pendekatan ini:

Libatkan mereka dalam visi dan hasilnya. Buat mereka merasa seperti mereka adalah peserta aktif dalam proses tersebut.
Menyediakan mendengarkan tanpa gangguan dalam rapat. Ketika orang merasa benar-benar didengarkan, mereka merasa lebih terlibat.
Jangan mengatur mikro anggota tim Anda. Percayai mereka cukup untuk memberi mereka APA dan biarkan mereka memberi Anda BAGAIMANA.
Katakan terima kasih.” Dan membuatnya spesifik. Perilaku atau pencapaian spesifik apa yang Anda ucapkan terima kasih kepada mereka, dan bagaimana hal itu sesuai dengan tujuan organisasi atau tim?

Perhatikan bahwa tidak satu pun dari pendekatan ini membutuhkan biaya apa pun. Tidak satu sen pun. Mereka benar-benar gratis, tetapi hasil yang mereka berikan tidak ternilai harganya.

Intinya: tim yang terlibat menghasilkan hasil yang lebih baik. Dan bukankah itu yang Anda kejar?

Pertanyaan: Tantangan apa yang Anda hadapi dengan keterlibatan tim, dan bagaimana Anda menyelesaikannya? Bagikan pengalaman Anda di bagian Komentar di bawah agar para pemimpin lain dapat mengambil manfaat dari pengalaman Anda.