Bisnis tidak dapat meningkatkan apa yang mereka tidak tahu perlu ditingkatkan — mereka juga tidak dapat menggandakan apa yang berhasil jika mereka tidak tahu apa yang sebenarnya berhasil. Data mengungkapkan keduanya dan menjawab pertanyaan paling kritis untuk membantu bisnis berkembang.

Semakin banyak informasi yang dapat dipelajari perusahaan tentang pelanggan mereka saat ini dan masa depan, semakin efektif upaya pemasaran. Tetapi metrik pemasaran digital apa yang harus dilacak oleh bisnis untuk membantu merangsang pertumbuhan?

Berikut rincian enam metrik teratas yang harus dioptimalkan setiap bisnis tahun ini.
1. Sumber lalu lintas

Anda perlu tahu dari mana pengunjung situs web Anda berasal. Apakah mereka mengunjungi situs web Anda setelah mencari Anda? Apakah setelah mengklik tautan mitra rujukan? Apakah setelah melihat postingan media sosial? Mengetahui berapa banyak orang yang mengunjungi situs web Anda setiap bulan adalah penting, tetapi sama pentingnya untuk mengidentifikasi bagaimana mereka menemukan Anda.

Ini adalah wawasan penting yang akan membantu Anda memprioritaskan pengoptimalan saluran yang paling sukses dan melakukan peningkatan pada saluran yang berkinerja buruk.

2. Waktu di lokasi

Saat pengunjung menjelajahi situs web Anda, penting untuk mengetahui berapa lama mereka menjelajah. Metrik yang berharga ini mengungkapkan seberapa tertarik pengunjung pada konten Anda dan apakah Anda menarik pengunjung yang patut dicontoh.

Jika Anda melihat bahwa pengunjung hanya menjelajahi situs web Anda selama beberapa detik, itu bisa menjadi indikator bahwa mereka tidak sampai di situs yang mereka cari atau dengan cepat menyadari bahwa mereka tidak tertarik dengan apa yang Anda tawarkan. Di sisi lain, jika Anda melihat bahwa pengunjung berada di situs web Anda selama beberapa menit, itu dapat menandakan bahwa Anda memiliki konten yang diminati pasar. Skenario impian untuk setiap bisnis adalah memiliki rasio pentalan rendah dan waktu tinggi di situs.
3. Keterlibatan

Saat memposting di media sosial, mengirim email promosi, atau menampilkan iklan, wajar saja bagi pemasar untuk mengukur tingkat keterlibatan. Misalnya, apakah ada beberapa postingan Instagram dengan lebih banyak suka daripada yang lain? Apakah ada hari-hari tertentu yang mendapatkan respons posting, rasio terbuka, atau rasio klik yang lebih baik daripada yang lain? Mengetahui preferensi dan kebiasaan keterlibatan audiens akan membantu Anda berkomunikasi dengan mereka dengan lebih baik.

Metrik ini akan membantu Anda mengoptimalkan kapan harus mengirim atau memposting promosi dan seberapa sering. Ini juga akan memandu Anda dalam pembuatan konten karena Anda akan memiliki visibilitas tentang apa yang paling banyak ditanggapi orang dan yang paling sedikit ditanggapi.

Terkait: Pengeluaran Pemasaran Digital Terbaik untuk 2022
4. Biaya Akuisisi Pelanggan (CAC)

Ada biaya yang terkait dengan setiap pelanggan — memperoleh pelanggan secara gratis adalah dongeng pemasaran. Bisnis perlu mengukur berapa biaya untuk mendapatkan pelanggan selama perjalanan pembelian mereka.

Metrik ini akan membantu memahami apakah kampanye memang berhasil atau tidak, jika investasi Anda dihabiskan dengan baik, bagaimana memaksimalkan anggaran pemasaran dan akan menegaskan apakah Anda menargetkan pembeli yang tepat atau tidak.
5. Nilai Seumur Hidup Pelanggan (CLV)

Kesetiaan sulit didapat, tetapi mudah diukur. Berapa banyak yang kemungkinan akan dibelanjakan pelanggan untuk merek Anda selama masa hidup mereka adalah metrik penting untuk mempertimbangkan berapa banyak yang harus diinvestasikan dalam pemasaran kepada mereka. Ini adalah metrik penting yang menunjukkan total nilai finansial yang dibawa pelanggan.

Ada segmen dalam basis data pelanggan Anda — dari pembeli tetap hingga mereka yang menelusuri sekitar — dan pembelanjaan pemasaran jarang diperlakukan saat mencoba menjangkau mereka. Metrik ini akan membantu Anda memutuskan tempat untuk berinvestasi paling banyak.
6. Ekuitas merek

Menjadi ahli tentang audiens Anda, sehingga Anda tahu bagaimana mereka melihat Anda dan produk Anda. Nike, Coca-Cola, dan Calvin Klein adalah semua nama yang Anda kenal, bahkan jika Anda tidak membeli produk mereka. Kebanyakan orang membeli tisu dan menyebutnya sebagai “Kleenex”, terlepas dari apakah mereka membeli merek itu atau tidak. Ekuitas merek Anda dapat menyamai nilai merek tergantung pada pelanggan.

Menganalisis kekuatan merek Anda akan membantu Anda mengetahui seberapa kuat Anda di pasar dan apakah pelanggan lebih memilih merek Anda daripada pesaing. Ini juga akan menjadi faktor yang relevan apakah pelanggan bersedia membayar lebih untuk produk Anda karena mereka menganggap merek Anda berharga.

Kasus dan poin: Ribuan perusahaan aksesori membuat tas di bawah $20, tetapi ada 5.556 toko Louis Vuitton yang beroperasi, di mana tas termurah pernah dilaporkan seharga $790. Ekuitas merek Anda dapat berubah seiring waktu, jadi metrik ini harus dipantau terus menerus.

Terkait: 7 Tren Transformasi Digital untuk Ditonton

Ada begitu banyak data yang tersedia, dan mudah kewalahan dengan informasi. Alih-alih, fokuslah pada metrik yang paling penting bagi bisnis Anda. Saat memikirkan tentang apa yang harus diukur, mulailah di sini: Pertanyaan apa yang saya perlukan jawaban tentang merek dan pelanggan saya? Kemudian lihat data untuk menemukan jawabannya.
Pilihan Editor Pengusaha

Pendiri Ini Ingin Memasukkan Marshmallow Dengan Cokelat, untuk S’More yang Lebih Baik. Dia Tidak Tahu Betapa Sulitnya Itu.

Mengapa Waralaba Anda Tergantung pada Unit Ekonomi yang Kuat, dan 5 Cara untuk Memperkuatnya

3 Alasan Espresso Bisa Menjadi Jalan Pintas Anda menuju Produktivitas (Berfungsi untuk Elon Musk)

Pelajaran yang Saya Pelajari Setelah Semuanya Salah dalam Bisnis Saya

Bagaimana Penulis Pertama Kali Ini Mengubah Pengalaman Pelatihannya Menjadi Buku Terlaris No. 1 untuk Anak-Anak

Masa Depan Startup Tinggal di Luar Lembah Silikon: Inilah Alasannya

Rahasia CEO GoDaddy untuk Menciptakan Budaya Eksperimen