Bisnis di metaverse : Apa itu metaverse? Seperti teknologi itu sendiri, arti kata berkembang. Saat ini, kata tersebut menggambarkan dunia virtual yang sangat imersif di mana pengguna dapat bermain, bersosialisasi, dan bekerja. Dalam banyak hal, ini merupakan perpanjangan dari internet datar, teks, dan gambar yang dipimpin saat ini.

Teknologi pendukung utama metaverse adalah virtual reality, augmented reality, dan Web 3.0. Ini juga bergantung pada CPU yang cepat dan GPU yang kuat untuk menyediakan semua manajemen dan rendering grafis yang diperlukan. Di tempat lain, metaverse mendorong pengembangan kacamata VR dan sarung tangan sensorik, semuanya dengan tujuan untuk meningkatkan sensasi pencelupan.

Jauh dari sekadar iseng-iseng, metaverse adalah bisnis yang serius. Facebook mengubah namanya menjadi Meta pada akhir tahun 2021. Ini mencerminkan peta jalan strategisnya dan jalur yang direncanakan untuk memanfaatkan metaverse. Sebagai sebuah bisnis, Facebook melihat potensi teknologi untuk meningkatkan pengalaman pengguna di seluruh permainan, belanja, olahraga, pekerjaan, dan bahkan layanan publik.

Microsoft baru-baru ini mengakuisisi Activision Blizzard (pencipta game terkenal, Call of Duty dan Candy Crush) senilai hampir US$7 miliar. Google juga telah menginvestasikan hampir US$40 juta dalam dana ekuitas swasta dalam proyek metaverse.
Bagaimana analis bisnis mendukung proyek metaverse?

Mengingat potensi gangguan dan inovasi metaverse, ini adalah teknologi yang harus dianggap serius oleh para analis bisnis. Akan ada banyak peluang bagi BA untuk berkontribusi pada proyek berbasis metaverse. Karena itu, sebagai BA, kita perlu mulai mengasah dan mengembangkan keterampilan kita sekarang.

Analis bisnis menggunakan analisis SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) untuk memahami kekuatan yang bertindak secara internal dan eksternal pada organisasi. Analisis SWOT adalah tempat yang baik untuk mulai membuat keputusan tentang apakah kita harus memulai proyek berbasis metaverse.

Kekuatan: Kekuatan metaverse adalah perluasan lingkungan 3D, memindahkannya dari aplikasi game ke aplikasi yang menyentuh kehidupan kita sehari-hari. Ini mungkin: belanja, bekerja, bersosialisasi, operasi bisnis, olahraga, olahraga dan hiburan. Metaverse adalah titik balik yang memungkinkan kita beralih dari visualisasi 2D ke imersi 3D.

Kelemahan: Seperti teknologi baru lainnya, metaverse masih dalam kondisi greenfield. Meskipun mewarisi karakteristik dari VR dan AR, aspek aplikasi dan datanya masih belum matang, belum terdefinisi dengan baik dan belum teruji dengan baik.

Peluang: Metaverse memberikan peluang kepada operator bisnis online untuk memperluas jejak digital mereka dengan menyediakan platform tambahan untuk memasarkan dan menjual produk dan layanan mereka. Pengguna dapat melihat, menyentuh, mendengar, dan bahkan mencoba produk atau layanan secara virtual sebelum melakukan pembelian.

Ancaman: Sekali lagi, seperti banyak teknologi baru dan baru lainnya, metaverse dapat menjadi sasaran serangan siber karena ketidakdewasaannya. Karena aplikasi metaverse dapat didesentralisasi (tidak memiliki otoritas pusat untuk memantau domain digital yang dapat diakses publik), penjahat cyber mungkin menemukan peluang baru untuk menyerang.
Rekayasa persyaratan yang berpusat pada pengguna

Metaverse memberikan peluang besar untuk fokus langsung pada pengalaman pengguna. Sebagai insinyur, desainer, dan analis bisnis, kita perlu beralih ke pola pikir virtual untuk membayangkan diri kita berada di dunia metaverse. Dengan itu, kami akan dapat mengajukan pertanyaan yang lebih tepat saat menangkap persyaratan.

Ingatlah bahwa metaverse baru bagi sebagian besar pengguna. Mereka tidak pernah mengalami metaverse sendiri sehingga kemungkinan besar mereka tidak akan memiliki prasangka atau titik referensi. Selain itu, mereka tidak akan tahu apa yang bisa ditawarkan metaverse. Oleh karena itu, penelitian pengguna sangat penting.

Berikut adalah beberapa contoh teknik yang dapat membantu BA melakukan riset pengguna:

Persona pengguna: Sangat berguna untuk memahami peran, perspektif, dan sentimen pengguna yang berbeda.

Peta empati pengguna: Membantu kami, sebagai BA, berempati dan mensintesis pengamatan kami dan menarik wawasan tentang kebutuhan pengguna.

Survei pengguna: Dapat membantu menarik data kuantitatif dan kualitatif yang dapat kami manfaatkan untuk mendapatkan pandangan menyeluruh tentang harapan dan pengalaman pengguna.

Peta perjalanan pengguna: Menyediakan representasi grafis dari interaksi pengguna dengan metaverse. Ini membantu BA melangkah ke posisi pengguna dan melihat sudut pandang dari sudut pandang pengguna.

Dapat ditemukan: Analis bisnis perlu ‘menghubungkan titik-titik’ dan mengalihkan pola pikir mereka dari proyek TI tradisional. Biasanya, mereka hanya perlu peduli dengan aplikasi 2D statis. Di metaverse, pengguna membenamkan diri dalam lingkungan 3D, 360 derajat, animasi, dan surround-sound. Mereka tidak hanya dapat melihat, mereka juga dapat menyentuh, merasakan, dan berpotensi mendengar segala sesuatu di sekitar mereka. Ketika BA terlibat dalam rekayasa persyaratan sentris, mereka perlu menghubungkan semua titik ini.

Kisah pengguna: Teknik cerita pengguna yang gesit dapat menjadi cara yang lebih efektif untuk menangkap kebutuhan pengguna selama proyek tangkas dan air terjun. Cerita pengguna memberikan pemilik cerita (siapa), persyaratan (apa) dan pembenaran (mengapa).

Ketertelusuran persyaratan: Teknik pengembangan yang didorong perilaku (BDD) untuk menghasilkan kriteria penerimaan juga merupakan metode yang sangat efektif untuk membantu BA menghasilkan matriks ketertelusuran persyaratan (RTM). RTM adalah dokumen yang menghubungkan kebutuhan pengguna dengan kasus uji.

Seperti yang ditunjukkan pada diagram di atas, BA memainkan bagian integral dalam penelitian pengguna, konseptualisasi, dan pengujian dalam siklus hidup pengembangan ujung ke ujung untuk proyek metaverse. Seperti teknologi baru lainnya, metaverse masih dalam fase greenfield.

Perlu juga diingat bahwa BA memainkan bagian integral dalam penelitian pengguna, konseptualisasi, dan pengujian dalam siklus hidup pengembangan ujung ke ujung untuk proyek metaverse. Tingkat kelulusan dalam pengujian dapat lebih rendah daripada teknologi lain yang mapan, terdefinisi dengan baik, dan matang. Memang, tidak jarang BA untuk kembali sejauh penelitian pengguna untuk mengerjakan ulang analisis.

Dengan demikian, perlu diingat bahwa pembuatan prototipe adalah strategi de-risiko yang meminimalkan kerugian finansial. Selesai dengan benar, itu berarti sistem tidak perlu dibangun kembali.
Pemodelan data

Karena kompleksitas metaverse, ini melibatkan data terstruktur dan tidak terstruktur. Tidak hanya itu, animasi grafis di dunia metaverse membutuhkan zettabytes data. Struktur data ini secara substansial lebih rumit daripada aplikasi statis 2D tradisional.

BA harus lebih fokus pada bagaimana mengembangkan model konseptual untuk menentukan bagaimana kita dapat menghubungkan berbagai sumber dan jenis (terstruktur / tidak terstruktur) data bersama-sama secara logis terlebih dahulu sebelum menerapkan solusi data untuk aplikasi metaverse.

Aplikasi Metaverse juga membutuhkan banyak integrasi data dan antarmuka data dari database yang berbeda. Ketidakcocokan database dan sistem yang berbeda menimbulkan tantangan besar bagi komunitas pengembangan metaverse.
UAT – Apa yang Anda lihat bukan hanya apa yang Anda dapatkan

Dunia metaverse berisi pengalaman penglihatan, suara, dan sensorik. Pengujian lebih dari sekadar tampilan dan nuansa sistem. Ketika BA melakukan pengujian penerimaan pengguna (UAT) dengan pengguna, kami perlu menguji efek dan kualitas visual, volume dan kualitas suara, serta tingkat sensitivitas sarung tangan pelacak gerakan atau perangkat genggam.

Pengujian berbasis persyaratan dapat dilakukan dengan pendekatan kasus uji di mana setiap kasus uji akan merujuk persyaratan yang diverifikasi dan dengan memeriksa bahwa setiap persyaratan memiliki satu atau lebih kasus uji yang terkait dengannya. Pendekatan ini untuk memastikan bahwa semua persyaratan telah diuji dengan menghubungkan persyaratan dalam dokumen katalog persyaratan untuk pengujian.

Dokumen katalog persyaratan harus dibuat untuk digunakan sebagai matriks ketertelusuran persyaratan dari sumber hingga pembenaran, termasuk cerita pengguna, kriteria penerimaan, resolusi, dan kasus uji.
Kesimpulan dan rekomendasi

Metaverse akan datang – apakah Anda suka atau tidak. Analis bisnis perlu memiliki ketajaman untuk mendukung teknologi yang muncul ini. Kita harus melengkapi diri kita dengan pengetahuan untuk menghadapi kompleksitas yang meningkat dan frekuensi perubahan kebutuhan yang lebih tinggi dalam aplikasi metaverse.