Apa itu Pemasaran Konten Dinamis? Pertama kali Amazon memperkenalkan mesin rekomendasi mereka, kami kagum. Fakta bahwa sebuah situs web dapat mengenali pengunjung yang kembali, membedakan minat mereka, dan mengubah pengalaman situs mereka, terasa luar biasa.

Sejak itu, personalisasi berbasis data menjadi populer. Namun, itu tidak lazim di ruang pemasaran – mungkin karena kurangnya pemahaman tentang cara kerjanya.

Apa itu Konten Dinamis?

Konten dinamis adalah kemampuan situs web, iklan, atau badan email untuk berubah sesuai dengan minat atau perilaku pengunjung di masa lalu. Ini menciptakan pengalaman yang di sesuaikan secara khusus untuk pemirsa atau pembaca pada saat itu. Contoh paling terkenal adalah mesin rekomendasi Amazon, yang di sebutkan di atas.

Bagaimana Cara Kerja Konten Dinamis?

Kunci dari nilai konten ini adalah relevansinya. Penelitian menunjukkan bahwa pemasaran yang lebih tepat sasaran dan relevan dengan penerima akhir memberikan hasil yang lebih baik. Misalnya, email yang relevan menghasilkan pendapatan 18 kali lebih banyak daripada email siaran. Dan prospek yang dibina dengan konten yang tertarget menghasilkan peningkatan prospek penjualan sebesar 20%.

Relevansi lahir dari informasi. Wawasan tentang materi yang penting bagi prospek dalam hubungannya dengan merek Anda akan membantu membuat konten yang relevan. Dan data informasi demografis dan kontak membantu menyampaikan konten yang tepat kepada orang yang tepat pada waktu yang tepat.

Strategi Pemasaran Konten Dinamis

Gunakan konten dinamis dengan sengaja dan disengaja tentang penggunaannya, karena itu menciptakan pengalaman yang lebih baik bagi prospek dan pelanggan Anda.

Saat mengintegrasikan konten dinamis ke dalam strategi pemasaran Anda, Karena Anda perlu tahu bagaimana hal itu akan meningkatkan waktu pelanggan potensial Anda dengan email atau di situs web Anda.

Cara Mengintegrasikan Konten Dinamis dalam Strategi Pemasaran Anda:

Hilangkan konversi berulang

Jika pelanggan telah mengunduh penawaran tertentu atau membeli produk tertentu, gunakan aturan dinamis untuk menghapus penawaran tersebut dari pandangan mereka. Ini akan membantu Anda menciptakan pengalaman berbelanja atau situs web yang tidak pernah terlalu tua bagi pelanggan Anda. Dan Anda akan dapat mengekspos pelanggan Anda ke penawaran atau produk baru, yang meningkatkan konversi dan penjualan Anda.

Sesuaikan dengan tahap siklus hidup prospek

Tahap siklus hidup prospek mengacu pada seberapa jauh pengunjung dalam proses pengambilan keputusan mereka. Apakah ini kunjungan pertama mereka? Dan Apakah mereka siap untuk melakukan pembelian? Selain itu, Apakah mereka mengevaluasi pilihan?

Dengan mengetahui tentang prospek tertentu, Anda dapat menghindari penjualan berlebihan kepada mereka di tahap awal perjalanan mereka. Selain itu, Anda dapat menghindari membuang-buang kesempatan untuk menjual kepada seseorang yang siap membeli.

Kesalahan Konten Dinamis yang Harus Dihindari

Ketidakakuratan data

Konten dinamis bergantung pada pengumpulan data Anda dengan benar. Jadi, dapatkan data yang benar dan miliki cara untuk memperbaiki data yang tidak akurat.

Sudahkah Anda meluncurkan produk baru? Untuk pelanggan Anda yang sudah ada, Anda dapat menggunakan konten untuk mengundang mereka membeli produk baru Anda. Tetapi bahkan dengan data yang dapat dipercaya, Anda mungkin memiliki beberapa nama atau titik data yang salah. Jadi, penting untuk memiliki cara di mana pelanggan Anda dapat memperbarui informasi mereka.

Personalisasi berlebihan

Selain itu, Konten dinamis membantu Anda mempersonalisasikan dengan cara yang menarik. Tetapi ingat alasan Anda melakukan personalisasi. Jangan gunakan personalisasi hanya untuk kepentingan itu. Pertimbangkan bagaimana hal itu akan membantu atau memandu prospek Anda. Personalisasi yang tidak tepat tidak efektif dan tidak beralasan.