Waralaba adalah metode penyebaran produk atau jasa. Waralaba terdiri dari pemilik waralaba yang menyediakan penggunaan merek dagang atau nama dagang dan sistem bisnis dan penerima waralaba yang membayar biaya waralaba untuk menjadi bagian dari bisnis waralaba serta royalti secara teratur. Agar setiap pemilik waralaba berhasil, mayoritas penerima waralaba harus menjalankan unit waralaba yang menguntungkan dalam jangka panjang. Keberhasilan merek tergantung pada kemitraan berkelanjutan antara pemilik waralaba dan penerima waralaba.

Daya tarik terbesar dalam waralaba adalah kesempatan bagi seorang individu untuk mengendalikan nasib mereka dan mengamankan masa depan mereka. Model waralaba telah menjadi peluang bisnis yang menarik bagi individu dan investor kaya yang membeli banyak unit sekaligus; atau yang membeli hak untuk mengembangkan wilayah geografis atau “wilayah” dan mengembangkan sejumlah unit tertentu dalam jangka waktu tertentu. Pemilik multi-unit, pengembang area, atau perwakilan area ini seringkali merekrut pewaralaba baru dan mendukung mereka di dalam wilayah mereka adalah bagian dari gerakan yang berkembang dalam waralaba, dan mencakup sekitar 50 persen dari semua unit waralaba

Waralaba “multi-merek” juga meningkat. Waralaba ini mengoperasikan merek yang berbeda di bawah satu organisasi, menciptakan efisiensi, skala ekonomi, dan penetrasi pasar untuk meningkatkan penjualan dan profitabilitas. Alasan utama pewaralaba yang sukses mencari merek tambahan adalah karena mereka telah “menjenuhkan” wilayah mereka untuk merek mereka saat ini, atau mereka mencari merek baru yang sesuai untuk meratakan naik turunnya bisnis atau siklus musiman. Pemberi waralaba juga menggabungkan beberapa merek berbeda di bawah satu atap, dan sering menawarkan konsesi kepada pewaralaba saat ini yang berkembang menjadi merek kedua atau ketiga. “Co-branding,” di mana franchisee mengoperasikan dua merek dari lokasi yang sama, adalah tren terbaru lainnya. Co-branding menghemat biaya real estat atau sewa, memungkinkan lebih banyak keuntungan per kaki persegi.

Bagi banyak calon pengusaha yang melihat model bisnis waralaba untuk pertama kalinya, proposisi bisnisnya mungkin tampak tidak masuk akal. Mengapa seseorang membayar puluhan ribu dolar sebelum memulai, dan kemudian satu persen dari atas setiap bulan selama 10 atau 15 tahun? Bagi mereka yang mempertimbangkan lebih jauh, jawabannya sudah jelas. Mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang lebih cepat melalui waralaba daripada sendiri; dan mereka menyadari potensi pengembalian jangka panjang yang lebih besar atas investasi mereka. Secara hukum, pemegang waralaba tidak “memiliki” waralaba tetapi mereka diberikan, atau diberikan, lisensi yang memberi mereka hak untuk mengoperasikan dan mengelola bisnis waralaba. Namun, pemegang waralaba memiliki aset perusahaan mereka, dan selama mereka mematuhi perjanjian waralaba memiliki hak khusus berdasarkan undang-undang negara bagian dan federal. Penerima waralaba dapat membentuk asosiasi penerima waralaba yang dapat berperan. Mereka dapat terlibat dalam pengambilan keputusan perusahaan jika pemilik waralaba setuju, atau bersatu untuk menentang keputusan yang mereka anggap merugikan operasi mereka dan merek secara umum.

Kriteria Waralaba
Menentukan apakah suatu bisnis dapat diwaralabakan bukanlah tugas yang mudah, namun ada beberapa faktor prediktif yang dapat digunakan untuk menilai kesiapan perusahaan untuk waralaba dan kemungkinan keberhasilannya sebagai pemilik waralaba.

Konsistensi
Untuk menjual waralaba, perusahaan pertama-tama harus bersikap wajar kepada calon penerima waralaba. Hal ini dapat ditemukan dalam beberapa cara: ukuran organisasi, jumlah unit, tahun beroperasi, tampilan unit prototipe, promosi, keakraban merek, dan kekuatan manajemen.

Pemisahan
Selain kepercayaan, organisasi waralaba harus cukup dipisahkan dari para pesaingnya. Ini bisa datang dalam bentuk produk atau layanan yang unik, pengurangan biaya investasi, taktik pemasaran yang unik, pasar sasaran yang berbeda atau model bisnis yang cukup berbeda dari yang lain.

Penyampaian ilmu
Aspek yang sangat penting dari waralaba yang sukses adalah kemampuan untuk mengajarkan suatu sistem kepada orang lain. Untuk waralaba, sebuah bisnis biasanya harus dapat mendidik calon penerima waralaba secara sistematis dalam waktu yang relatif singkat. Jika bisnis begitu kompleks sehingga tidak dapat diajarkan kepada penerima waralaba dalam tiga bulan, perusahaan akan berjuang dengan waralaba. Beberapa franchisor yang lebih multifaset mengimbangi kekurangan ini dengan menargetkan hanya calon franchisee yang sudah memiliki pengetahuan di bidangnya. Waralaba medis yang hanya menargetkan dokter adalah contoh utama.

Modifikasi
Seorang calon pemilik waralaba harus tahu seberapa baik model dapat dimodifikasi dari satu pasar ke pasar berikutnya. Beberapa konsep tidak mudah dimodifikasi di wilayah geografis yang luas karena variasi lokal dalam selera atau preferensi konsumen. Lainnya dikendalikan oleh berbagai undang-undang negara bagian. Model lain hanya berfungsi karena berada di lokasi yang sangat unik. Beberapa bekerja dengan baik karena kemampuan atau bakat unik individu di balik model tersebut. Beberapa model hanya berhasil berdasarkan tekad dan membangun hubungan selama bertahun-tahun.

Operasi prototipe yang berkembang pesat
Prototipe yang berkembang diperlukan untuk menunjukkan bahwa model tersebut terbukti, dan umumnya diintegrasikan ke dalam pelatihan pewaralaba. Prototipe juga berfungsi sebagai tempat pengujian untuk produk baru, layanan baru, teknik pemasaran, merchandising, dan efisiensi operasional. Pengecualian untuk ini adalah dengan perusahaan yang waralabanya melibatkan penjualan langsung produk atau layanan eksklusif.

Sistem terdokumentasi
Semua bisnis yang menguntungkan memiliki sistem. Tetapi agar dapat diwaralabakan, rutinitas ini harus didokumentasikan dengan cara yang menyampaikannya secara efisien kepada pewaralaba. Dalam semua kasus, pemilik waralaba perlu mencatat kebijakan, prosedur, sistem, formulir, dan rutinitas bisnisnya dalam manual operasi tertulis yang menyeluruh dan mudah digunakan. Beberapa waralaba menawarkan modul pelatihan berbasis komputer atau manual tertulis dan terkomputerisasi.

keterjangkauan
Keterjangkauan mengungkapkan kemampuan calon penerima waralaba untuk membayar waralaba. Kondisi ini merupakan indikasi calon penerima waralaba serta biaya sebenarnya untuk memulai waralaba. Waralaba dengan biaya awal $ 50.000 mungkin terjangkau untuk beberapa prospek tetapi tidak untuk yang lain. Oleh karena itu adalah bijaksana untuk memilih biaya waralaba yang masuk akal bagi pewaralaba sambil membiarkan pemilik waralaba menutupi biaya awal.

Pengembalian Investasi
Bisnis waralaba harus menguntungkan. Pada saat yang sama harus memberikan keuntungan yang cukup setelah royalti dan biaya waralaba lainnya yang sedang berlangsung bagi pemegang waralaba untuk mendapatkan pengembalian yang cukup atas investasi waktu dan uang mereka. Pengembalian investasi harus dihitung terhadap investasi untuk memberikan nomor konsekuensial. Investasi waralaba dapat diukur terhadap investasi lain dengan risiko setara yang bersaing untuk mendapatkan dolar franchisee. Sistem waralaba yang baik harus memungkinkan ROI minimal 20 persen pada tahun kedua hingga ketiga operasi.

Pergerakan dan kondisi pasar
Pergerakan dan kondisi pasar sangat penting untuk perencanaan jangka panjang. Apakah pasar tumbuh atau konsolidasi? Bagaimana perubahan tersebut akan mempengaruhi bisnis Anda di masa depan? Apa dampak Internet? Akankah produk dan layanan franchisee tetap erat di masa depan? Apa yang dilakukan pesaing waralaba dan non-waralaba lainnya? Bagaimana pengaturan kompetitif akan mempengaruhi kemungkinan sukses jangka panjang franchisee Anda?

Modal
Meskipun waralaba adalah sarana berbiaya rendah untuk mengembangkan bisnis, itu memang membutuhkan jumlah modal yang bervariasi untuk memulai. Seorang pemilik waralaba membutuhkan modal dan sumber daya untuk menjalankan program waralaba. Aset yang diperlukan untuk memulai operasi sebagai program waralaba akan berfluktuasi tergantung pada sejauh mana rencana ekspansi. Jika sebuah perusahaan ingin menjual satu atau dua unit waralaba, dokumentasi hukum yang diperlukan dapat diselesaikan dengan biaya serendah $15.000. Namun, untuk pemilik waralaba yang menargetkan ekspansi cepat, biaya awal dapat mencapai $100.000 atau lebih. Setelah biaya pencetakan, audit, pemasaran, dan personel dipertimbangkan, pemilik waralaba mungkin mengharapkan anggaran $ 250.000 atau lebih untuk mencapai tujuan pengembangannya.

Kewajiban untuk hubungan
Pemilik waralaba yang sukses berkonsentrasi untuk membangun hubungan jangka panjang dengan pewaralaba mereka yang saling menguntungkan. Tidak semua organisasi waralaba memahami hubungan yang ada antara hubungan dan keuntungan. Hubungan franchisee yang kuat memfasilitasi penjualan franchise secara lebih efektif, memperkenalkan modifikasi yang diperlukan ke dalam sistem dengan lebih mudah, dan mendorong franchisee dan manajer mereka untuk memberikan tingkat produk dan layanan yang dapat diandalkan kepada pelanggan mereka.

Kekuatan manajemen
Satu-satunya aspek terpenting yang berkontribusi pada keberhasilan setiap program waralaba adalah kekuatan manajemennya. Kontributor tunggal yang paling umum untuk runtuhnya pemilik waralaba start-up adalah kekurangan staf atau kurangnya pengalaman manajemen. Seiring dengan mengambil tugas pekerjaan baru yang franchisor mungkin memiliki sedikit atau tidak ada waktu, franchisor perlu menunjukkan keahlian di bidang di mana dia mungkin memiliki sedikit atau tanpa pengalaman. Area-area ini termasuk pemasaran waralaba, mendapatkan prospek, penjualan waralaba, manajemen periklanan, pelatihan, dan manajemen operasi multi-unit. Langkah pertama yang tepat dalam keputusan untuk waralaba adalah penilaian pertanyaan apakah konsep bisnis benar-benar waralaba atau tidak.

Topics #Dasar-dasar #Waralaba