Saat mempertimbangkan bisnis waralaba, penting untuk mengetahui bahwa Anda benar-benar terlibat dalam proses penjualan. Jika Anda pandai menjual, pemilik waralaba pasti akan menjual Anda di sistem mereka, dan Anda akan bekerja dengan eksekutif penjualan yang biasanya mendapatkan komisi untuk menghasilkan prospek untuk masuk ke dalam perjanjian waralaba. Ketika kita berbicara tentang franchisee Eropa, beberapa hukum harus diperhatikan. Faktanya, setiap detail kecil dari kesiapan untuk memahami hingga bekerja dengan informasi terkait uang harus dengan sengaja dicatat dalam sebuah perjanjian.

Di sela-sela proses penjualan, Anda akan selalu mendengar beberapa keuntungan yang ditawarkan oleh setiap sistem waralaba. Tetapi dalam banyak situasi, sistem ini juga memiliki keterbatasan. Mari kita pahami ini dengan beberapa contoh:

Keuntungan atau Kerugian dari Peluang Waralaba

1. Pemasok yang Ditunjuk

Sangat diinginkan bagi franchisor untuk meminta franchisee mereka untuk membeli produk hanya dari pemasok terpilih; kasus ini hanya berlaku untuk waralaba berbasis produk yang menawarkan produk dan layanan. Manfaat meminta waralaba untuk melakukan pembelian dari pemasok yang ditunjuk adalah untuk memberikan layanan dan produk yang sama kepada pelanggan dan juga untuk mengurangi beban sumber produk.

Di sisi lain, kelemahan dengan opsi pemasok yang ditunjuk adalah membuat keterlambatan pengiriman atau bagaimana jika produk yang disediakan tidak memenuhi harapan klien. Jika Anda terikat dalam kontrak dengan pemilik waralaba dan tidak dapat menemukan solusi yang memungkinkan, maka ini dapat menciptakan masalah besar bagi Anda dan bisnis Anda di masa depan. Dalam hal ini, pengacara perjanjian waralaba dapat memberikan solusi untuk masalah ini.

2. Dana Iklan

Dana periklanan yang terpusat dalam sistem waralaba dapat memberikan keuntungan bagi penerima waralaba yang tepat. Tapi, tunggu dulu, untuk mempertimbangkan beberapa hal sebelum menyumbangkan sejumlah penghasilan Anda. Artinya, dalam perjanjian waralaba biasa yang umumnya dibuat oleh pengacara perjanjian waralaba, penerima waralaba tidak diberi manfaat apa pun atas kontribusinya. Jika pemilik waralaba berpikir dapat menghasilkan jumlah pendapatan yang baik dengan memusatkan upaya pemasarannya di wilayah tertentu bahkan jika waralaba Anda berlokasi di tempat lain, Anda hampir tidak akan melihat ada posting yang menargetkan wilayah Anda.

Selain itu, franchisor selalu berhak menggunakan bagian franchisee untuk biaya administrasi dan dana iklan tidak pernah dioperasikan dengan transparan.

3. Wilayah Waralaba

Jika seandainya, pemilik waralaba menawarkan wilayah waralaba, penting untuk memahami apa arti wilayah waralaba. Biasanya, franchisor yang berbeda memberikan hak atas wilayah yang berbeda, berdasarkan jangkauan geografis mereka dengan ketidakpastian eksklusivitas.