Perjanjian Waralaba : Dalam waralaba modern sering ada situasi di mana penerima waralaba, yang merupakan individu atau penerima waralaba, yang merupakan korporasi ingin menjual haknya berdasarkan kontrak kepada pihak lain. Seorang pemilik waralaba harus memperhatikan hal-hal ini untuk memastikan bahwa tidak ada transfer informasi kepemilikan rahasia yang ilegal atau tidak disengaja seperti resep rahasia, manual operasi, atau metode pemasaran.

Memang ini masuk akal untuk ingin memantaunya, tetapi itu tidak semudah kedengarannya karena banyak transaksi, tampaknya dipotong dan kering atau hitam dan putih dapat dengan cepat menjadi agak berbelit-belit. Sangat mudah untuk secara tidak sengaja membiarkan informasi tergelincir dari genggaman Anda dan selalu sulit untuk dikendalikan. Lalu ada pesaing sesekali yang akan mencoba untuk mendapatkan informasi rahasia Anda secara legal melalui kepemilikan kepentingan di salah satu gerai waralaba Anda. Bagaimana saya tahu, baik itu terjadi pada saya. Jadi, saya menambahkan klausul yang diperluas ini ke perjanjian waralaba kami untuk mencegah hal ini di masa mendatang;

5.2.4 Ketentuan untuk Transfer

Sehubungan dengan pengalihan yang diatur di atas (yang memerlukan persetujuan Penerima Waralaba), persyaratan berikut harus dipenuhi sepenuhnya oleh Pemberi Waralaba sebagai syarat untuk setiap pengalihan:

(a) Penerima pengalihan yang diusulkan atau prinsipalnya harus memenuhi persyaratan wajar Pemberi Waralaba untuk pengalaman, kekayaan bersih dan karakter, sebagaimana diterapkan oleh Pemberi Waralaba atas dasar nondiskriminatif dalam memilih Penerima Waralaba baru dan harus memiliki atau memperoleh sebelum mengalihkan semua lisensi yang disyaratkan oleh hukum untuk pengoperasian Bisnis Waralaba.

(b) Penerima pengalihan yang diusulkan atau yang ditunjuk harus menghadiri dan menyelesaikan pelatihan awal Pemberi Waralaba dengan memuaskan.

(c) Penerima pengalihan yang diusulkan (dan setiap mitra, anggota atau pemegang saham) harus telah menandatangani perjanjian untuk terikat oleh, dan untuk memikul dan melakukan semua tugas Penerima Waralaba berdasarkan, Perjanjian (termasuk, dalam hal mitra tersebut , anggota atau pemegang saham, perjanjian untuk tidak bersaing yang disyaratkan oleh Bagian 3.20).

(d) Semua pemeliharaan, perbaikan dan renovasi yang diperlukan untuk membawa tempat Penerima Waralaba sesuai dengan standar Pemberi Waralaba harus telah diselesaikan. Semua pemeliharaan, perbaikan, dan peningkatan yang diperlukan untuk membawa unit dan peralatan bergerak Penerima Waralaba sesuai dengan standar Pemberi Waralaba harus telah diselesaikan.

(e) Semua kewajiban moneter Penerima Waralaba berdasarkan Perjanjian Waralaba ini dibayar penuh dan Penerima Waralaba dan masing-masing mitra, anggota, pemegang saham, pejabat dan direktur harus melaksanakan pelepasan umum dari setiap dan semua klaim terhadap Pemberi Waralaba dan afiliasinya dan pendahulunya, saudara perempuan atau perusahaan merek bersama dan pemegang saham, pejabat, direktur, karyawan, agen, dan pasangan mereka.

(f) Penerima Waralaba setuju untuk tetap bertanggung jawab atas semua kewajiban kepada Pemberi Waralaba sehubungan dengan Bisnis Waralaba sebelum tanggal efektif pengalihan dan harus melaksanakan setiap dan semua instrumen yang diminta secara wajar oleh Pemberi Waralaba untuk membuktikan kewajiban tersebut.

(g) Jika pengalihan mengakibatkan perubahan lebih dari lima puluh persen (50%) dalam kepemilikan manfaat dari Bisnis Waralaba, maka penerima pengalihan harus menandatangani bentuk Perjanjian Waralaba yang berlaku saat itu, kecuali bahwa persyaratan awalnya akan sama. sebagai sisa jangka waktu Waralaba asli
Persetujuan.

(h) Biaya transfer yang ditentukan dalam Bagian 2.4 harus telah dibayar penuh.

(i) Penerima Waralaba harus menawarkan Bisnis Waralaba kepada Pemberi Waralaba secara tertulis untuk hak pembelian pertama. (Lihat Bagian 5.5 dari Perjanjian Waralaba ini.)
Sebelum tanggal efektif pengalihan, Pemberi Waralaba menyetujui:

(a) Penerima Waralaba harus setuju untuk tetap terikat oleh perjanjian dalam Waralaba ini
Perjanjian untuk tidak bersaing dengan Pemberi Waralaba dan untuk tidak mengungkapkan informasi rahasia.

(b) Penerima Waralaba akan membayar semua hutang yang telah dipastikan atau dilikuidasi mengenai:
Waralaba.

(c) Penerima Waralaba tidak boleh melakukan wanprestasi berdasarkan Perjanjian Waralaba ini atau perjanjian lainnya antara para pihak.

(d) Penerima Waralaba akan membayar Pemberi Waralaba atau pialang bisnis yang terdaftar dan disetujui, yang:
Pemberi Waralaba pada saat pengalihan dapat memperoleh komisi sepuluh (10) persen dari harga pengalihan bruto (tidak termasuk harga real properti), jika Pemberi Waralaba memperoleh penerima pengalihan untuk Penerima Waralaba.
Setiap transfer oleh Penerima Waralaba harus disetujui oleh Pemberi Waralaba secara tertulis. Penerima pengalihan harus menandatangani Perjanjian Waralaba bentuk standar kemudian ditawarkan kepada Penerima Waralaba Sistem baru dan perjanjian tambahan lainnya seperti yang mungkin diminta oleh Pemberi Waralaba untuk Bisnis Waralaba, perjanjian mana yang akan menggantikan Perjanjian Waralaba asli dalam segala hal dan persyaratan perjanjian yang mungkin berbeda dari ketentuan Perjanjian Waralaba ini; namun, dengan ketentuan bahwa penerima transfer tidak diharuskan membayar Biaya Awal $20.000 dan Area Pemasaran yang diatur dalam Perjanjian ini akan tetap sama.

Waralaba Dijual – Untuk Membeli Atau Tidak Membeli

Waralaba adalah model bisnis di mana penerima waralaba mendapat izin memulai cabang yang menggunakan nama dan metode pemilik waralaba dengan imbalan biaya royalti. Ini sedikit berbeda dari memulai bisnis Anda sendiri karena Anda menggunakan strategi bisnis yang sudah terbukti dari perusahaan yang sudah mapan. Sebuah artikel oleh Financial Times menyimpulkan bahwa penjualan oleh waralaba di Amerika Serikat – jika diterjemahkan ke dalam produk nasional bruto – akan menempati peringkat sebagai ekonomi terbesar ke-7 di dunia.

1. Contoh Waralaba

– McDonald’s

– Kentucky Fried Chicken

– Wendy’s

– Burger King

– Chalet Swiss

– Rantai makanan

2. Ingin Menjadi Royalti?

Rantai besar ini sebenarnya tidak berinvestasi di cabang atau gerai baru; mereka memiliki pemilik waralaba yang tertarik untuk berinvestasi bagi mereka. Sebagai imbalannya, mereka menyimpan pendapatan dan sebaliknya membayar kembali royalti atas penjualan makanan (atau skema royalti lainnya, tergantung pada waralaba). Waralaba adalah bisnis yang menarik untuk diinvestasikan karena mereka telah memiliki model bisnis mapan yang telah terbukti sukses. Jadi, investasi dalam bisnis semacam itu memiliki peluang sukses yang lebih besar. Plus, Anda memiliki dukungan, pelatihan, dan keahlian waralaba yang Anda inginkan.

Jika Anda mempertimbangkan untuk membeli bisnis semacam itu, Anda harus mempertimbangkan latar belakang waralaba. Ini adalah tambahan untuk pertanyaan tentang biaya, organisasi, dan dukungan.

– Apakah banyak pemilik waralaba telah melalui cabang yang akan Anda beli?

– Amati cara berbisnis di cabang-cabang ini

– Berikan perhatian khusus kepada pelanggan dan, jika mungkin, wawancarai mereka

– Lakukan ini dengan setiap cabang yang Anda rencanakan untuk dibeli atau sedang dipertimbangkan untuk dibeli

3. Hal yang Perlu Dipertimbangkan

Beberapa calon pemilik melihat harga beli waralaba ketika mempertimbangkan untuk membelinya. Sayangnya, mereka lupa memperhitungkan pengeluaran lain seperti gaji karyawan dan biaya operasional. Faktor-faktor ini sangat penting untuk mengetahui apakah Anda benar-benar dapat menghasilkan keuntungan dari bisnis. Masalah ini semakin diperparah jika bisnis membutuhkan lebih banyak karyawan atau jika bisnis membutuhkan lebih banyak manajer. Jika Anda tidak mempertimbangkan pengeluaran ini, Anda mungkin mendapati diri Anda berada di atas kepala Anda di departemen anggaran karena harga beli aktual ditambah gaji, biaya operasional, dan bahkan hutang dapat dengan mudah melipatgandakan anggaran yang Anda harapkan.

Jangan hanya terjun ke bisnis waralaba; lakukan inventarisasi tujuan dan kekuatan Anda saat mempertimbangkan waralaba mana yang ingin Anda beli. Anda mungkin mempertimbangkan untuk membeli waralaba makanan cepat saji ketika Anda tidak tertarik dengan bisnis makanan. Dalam beberapa hal, itu bisa menjadi bunuh diri. Tetap pada keahlian Anda dan gunakan kekuatan Anda untuk keuntungan Anda.

4. Anggaran

Selalu, selalu bekerja sesuai anggaran. Ingat Anda membeli waralaba yang sudah ada atau memulai cabang baru. Tidak baik untuk memulai dengan hutang. Seorang akuntan akan berguna ketika mempertimbangkan waralaba. Mintalah mereka melihat angka-angka dan menganalisis bagaimana bisnis tertentu berjalan. Para profesional ini memiliki pengalaman dalam menilai dan mengevaluasi bagaimana bisnis itu berjalan. Jika mereka menaikkan bendera merah, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali untuk membeli bisnis tersebut.

5. Untuk Masing-masing Miliknya

Waralaba tidak cocok untuk semua orang, namun, mereka menghadirkan prospek bisnis yang relatif menarik. Seperti halnya investasi potensial, pastikan Anda mengerjakan pekerjaan rumah Anda dengan rajin. Selidiki dengan sekuat tenaga. Ini adalah uang hasil jerih payah Anda yang dipertaruhkan di sini. Jika Anda melakukan pekerjaan Anda dengan benar, Anda mungkin memiliki tambang emas potensial di tangan Anda. Jangan terlena begitu Anda membeli waralaba. Jika Anda mengerahkan upaya saat Anda masih belum memiliki cabang, Anda mungkin harus mengerahkan lebih banyak lagi setelahnya.