Tujuan Pengembangan Pribadi : Tips Untuk Menetapkan Tujuan Untuk Pengembangan Pribadi Anda adalah sesuatu yang saya mulai ketika saya pertama kali mulai online. Pertumbuhan pribadi dulu dan masih sangat penting bagi kesuksesan saya. Pada artikel ini saya akan membahas tiga tips yang jika Anda terapkan setiap hari Anda akan melihat hasilnya. Kita akan berbicara tentang menetapkan tujuan, manajemen waktu dan disiplin diri.

Pertama kita akan membahas penetapan tujuan dan dampaknya. Menetapkan tujuan adalah salah satu hal pertama yang saya pelajari ketika saya memulai pemasaran internet saya. Menciptakan tujuan untuk pengembangan pribadi Anda akan memberi Anda kepercayaan diri yang kuat dalam hampir semua hal yang Anda lakukan. Rumah, kehidupan spiritual dan bisnis Anda. Saya membagi penetapan tujuan menjadi tiga langkah. Anda harus terlebih dahulu memiliki tujuan jangka panjang. Ini bisa menjadi satu tahun atau lebih di jalan atau dalam satu atau dua bulan. Itu terserah anda. Ini adalah tujuan utama Anda. Hal-hal yang ingin Anda capai. Dengan tujuan jangka panjang ini dan yang sangat penting adalah menetapkan kerangka waktu untuk mencapai tujuan Anda. Misalnya seperti hari ini adalah 1 Desember 2021 jadi saya akan membuat tujuan seperti “Saya akan menghasilkan $400 per hari sebagai afiliasi pada 1 November 2022”

Setelah kita menetapkan tujuan jangka panjang dalam rencana pertumbuhan dan pengembangan pribadi kita, sekarang kita perlu memecah tujuan itu menjadi tujuan yang lebih kecil. Saya membagi tujuan saya menjadi target bulanan atau mingguan. Tentu saja tujuan atau langkah ini jika Anda mau membantu saya mencapai tujuan saya yang lebih besar atau lebih besar. Dan lagi, bahkan dengan ini Anda menginginkan tanggal yang akan Anda capai. Misalnya “Saya akan memiliki 25 artikel yang ditulis dan dioptimalkan sebelum 30 Januari 2022”

Setelah saya menetapkan tujuan mingguan atau bulanan, saya kemudian memecahnya menjadi tujuan harian. Tentu saja itu untuk membantu Anda mencapai tujuan mingguan atau bulanan saya. Ini bisa menjadi sesuatu seperti “Hari ini saya akan menulis dua artikel 400 kata untuk bisnis saya” Ini semua yang saya lakukan dalam Rencana Pengembangan Pribadi yang saya buat saat pertama kali mulai online.

Untuk manajemen waktu, Anda akan ingin mengerjakan tugas tersulit Anda terlebih dahulu dan menyingkirkannya. Tugas tersulit biasanya datang ke apa yang akan memiliki dampak terbesar. Saya menyebutnya kami ingin “makan katak itu”! Sesuatu yang saya pelajari dari Brian Tracy. Sekarang ini membawa saya ke langkah terakhir kami dan itu adalah disiplin diri. Saya merasa disiplin diri adalah yang menjalankan semuanya dan tanpa itu sulit untuk melakukan apa yang seharusnya kita lakukan bahkan jika kita tidak menginginkannya.

Mengapa Momentum Begitu Penting dalam Bisnis?

Bisnis yang kehilangan momentumnya akan hancur. Untuk kesuksesan bisnis jangka panjang, banyak hal yang dibutuhkan, tetapi momentum sangat penting.

Momentum adalah kekuatan yang membuat bisnis bergerak dan tumbuh ke arah yang benar.

Sebuah bisnis mungkin kehilangan momentum karena alasan berikut:

  • Kurangnya kemauan dari pemilik – Jika pemilik bisnis tidak ingin berkembang dan mereka menjadi puas dengan posisi bisnis mereka
  • Stagnasi – Seorang pemilik bisnis, dalam hal ini, ingin berkembang tetapi tidak tahu bagaimana caranya
  • Tidak berpikir besar – Jika Anda berpikir kecil, Anda akan menjadi kecil

Berikut adalah tiga alasan mengapa momentum sangat penting dalam bisnis.

1. Saldo

Ada banyak elemen dalam menjalankan bisnis yang sukses. Dan memiliki keseimbangan yang tepat sangat penting dalam memastikan Anda tetap fokus pada hal-hal yang akan membantu Anda mengembangkan dan meningkatkan skala bisnis Anda.

Ketika bisnis Anda kehilangan momentum, banyak hal yang terasa penting dan mendesak meskipun sebenarnya tidak. Ini membagi fokus Anda dan memperlambat momentum Anda, dan Anda tidak dapat mengambil langkah berikutnya.

Pemilik bisnis yang sukses tidak sempurna. Mereka juga berjuang dengan keseimbangan, dan mereka menyadarinya. Jadi mereka secara teratur mengaudit waktu dan tindakan mereka untuk memastikan mereka mempertahankan – atau mendapatkan kembali – keseimbangan. Jika bisnis Anda kehilangan momentum, saldo Anda mati dan ada banyak hal yang mengalihkan perhatian Anda dari fokus untuk mengembangkan dan meningkatkan skala bisnis Anda.

2. Pemasaran

Ketika perusahaan Anda kehilangan momentum, pemasaran Anda tidak konsisten. Jika fokus dan keseimbangan Anda tidak aktif, pendekatan pemasaran Anda tidak akan ada. Strategi pemasaran yang tidak konsisten berarti penurunan dalam mendapatkan penjualan dan klien baru.

Pendekatan pemasaran terbaik dimulai dengan menambahkan nilai kepada pelanggan Anda. Anda membuat konten yang membantu mereka. Dan ketika mereka siap untuk melakukan pembelian, Anda akan menjadi pilihan pertama mereka karena nilai yang Anda tawarkan kepada mereka.

Namun, ketika perusahaan Anda kehilangan momentum, strategi pemasaran Anda tidak akan ada dan fokus Anda tidak akan menawarkan nilai kepada audiens Anda. Jika bisnis Anda kurang promosi atau Anda memiliki strategi pemasaran yang tidak konsisten, itu pertanda bisnis Anda tidak memiliki momentum.

3. Penonton

Ketika perusahaan Anda kehilangan momentum, Anda kehilangan pelanggan Anda.

Ketika pelanggan percaya pada apa yang Anda lakukan, mereka tetap setia dan mereka merujuk bisnis Anda ke teman dan keluarga mereka. Tetapi jika perusahaan Anda tidak tumbuh atau bergerak ke arah yang benar, Anda mengabaikan audiens Anda dan Anda tidak memberikan nilai kepada mereka. Dan ketika pelanggan merasa diabaikan dan tidak dihargai, mereka akan meninggalkan Anda. Jika pelanggan meninggalkan perusahaan Anda, Anda kehilangan pendapatan dan perusahaan Anda beroperasi dengan kerugian.